Kabarsukabumi.com - Kota Sukabumi


Momen ini untuk menyerap aspirasi para pedagang yang terdampak dengan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat. Kegiatan di Balai Kota Sukabumi ini menerapkan protokol kesehatan serta dihadiri pula Sekda Kota Sukabumi Dida Sembada dan unsur terkait lainnya.

'' Kami unsur Forkopimda mengucapkan terimakasih karena pedagang menyampaikan aspirasi dengan cara berdialog,'' ujar Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi .

PPKM darurat adalah program pemerintah pusat yang sifatnya instruksi jadi bukan pilihan melainkan instruksi presiden langsung dan menteri yang mewajibkan daerah-daerah menerapkan PPKM darurat.


Fahmi mengatakan, PPKM darurat periode pertama selesai 20 Juli 2021 dan presiden mengumumkan melanjutkan PPKM darurat yang diubah menjadi PPKM level 4 berdasarkan level. Di mana Kota Sukabumi masih masuk PPKM level 4 level paling tinggi dan berdasarkan arahan presiden sampai 25 Juli 2021.

Di PPKM Level 4 ini masih sama arahanya dengan PPKM darurat yakni penyekatan dan pembatasan menjadi bagian tidak terpisahkan. Namun berdasarkan arahan presiden apabila nanti 25 Juli hasil evaluasi terjadi penurunan kasus baru, maka akan dilakukan relaksasi atau pembukaan secara bertahap 

Bahkan dalam relaksasi untuk PKL makanan sudah boleh makan ditempat maksimal 30 menit bagi konsumen. '' Kami berharap 26 Juli bisa menyelesaikan PPKM level 4 dan tersisa 4 hari ke depan untuk sama-sama menurunkan kasus baru,'' cetus wali kota.

Intinya Forkopimda berupaya melakukan berbagai upaya menekan kasus. Namun tidak hanya forkopimda karena harus didukung para pedagang menurunkan kasus Covid-19 selama 4 hari mendatang.

Forkopimda juga lanjut Fahmi, memahami benar apa yang disampaikan pedagang terkait terdampaknya PKL mencari nafkah harian untuk memenuhi kebutuhan keluarga harian. Sehingga digerakkan pembagian sembako dari forkopimda sebagai bentuk rasa empati 


Kapolres Sukabumi Kota AKBP Sumarni mengatakan, unsur kepolisian juga berharap warga dan pedagang bersabar menaati PPKM darurat. Selain itu dengan sungguh-sungguh menerapkan protokol kesehatan terutama memakai masker. Harapannya zona Covid Kota Sukabumi bisa turun kembali menjadi kuning atau hijau.

(Jo)

Sumber: Dokpim Kota Sukabumi